Thursday, March 18, 2010

Mengejar Redha Manusia Atau Allah?

Thursday, March 18, 2010

Tidak memperdulikan keredhaan manusia jika di sebalik itu ada Kemurkaan Allah 'Azza wa Jalla. Sebab setiap orang di antara satu sama lain saling berbeza dalam sikap, rasa, pemikiran, kecenderungan, tujuan dan jalan yang ditempuh.

Berusaha membuat manusia redha adalah suatu yang tiada penghujungnya, tujuan yang sulit diketahui dan tuntutan yang tidak terkabul. Tetapi membuat Allah Redha adalah kemuncak diterimanya Amalan...

Alhamdulillah, moga semua sihat dalam RahmatNya selalu. Petikan yang cukup ringkas daripada buku : "Malam Pertama di Syurga"...tetapi memberi makna yang cukup mendalam jika dihayati dan mengetahui tujuan hidup yang sebenar. Adakah naluri hati kita sentiasa berpandukan jalan dan niat yang tulus ? Adakah dengan mendapat penerimaan dan pujian daripada manusia sekeliling bermakna apa yang kita kerjakan mendapat redha di sisi Allah Yang Maha Pemurah?. Saya amat takut sekiranya setiap yang dilakukan mendapat kemurkaan daripada Allah, walaupun kita menganggap ia sudah cukup baik untuk dilakukan.

Hati...ya, hati sering menukar niat kita tidak kira masa, Nafsu..ya..nafsu sering digoda dengan bisikan halus syaitan laknattullah, Fikiran..ya fikiran sentiasa ingin yang indah disekiling kita..Adakah berbaloi melakukan kebaikan tetapi niat untuk mendapat hanya dipandangan manusia? Adakah manusia itu sendiri yang memberikan nikmat pahala dan ganjaran yang lebih baik daripada Allah SWT??...di Dunia...ya..penangan Dunia amat hebat...kemasyuran dan pujian umpama satu zat bagi insan yang bergelar manusia..."puji..puji la aku, kerana aku telah lakukan sedekah..." " hebatnya kamu, dapat menolong ramai orang".." dan banyak lagi contoh yang ada..dan mungkin berlaku disekeliling kita dan mungkin kita juga tergolong??..Nauzubillah.

Perlukan kita mempunyai ramai penyokong dan kroni jika kita tidak dapat manfaatkan nikmat Allah dengan sebaiknya.. dan sia-sia jika kita tidak dapat membimbing penyokong kita ke arah yang diRedhaiNya...kita perlu lihat bagaimana cara yg telah kita lakukan pastikah ia tidak menyimpang daripada unjuran yang sepatutnya?..Tidak guna mendapat sokongan daripada penyokong (manusia) tetapi jauh dari RedhaNya Allah...mendabik dada, menghina dan mengutuk orang tidak sekufu dengan kita...apa yang kita perlu sebenarnya?...RedhaNya Allah kite cari, bukan sebaliknya...

Pabila ramai yang menyokong kita mule sombong dengan Allah, mengharapkan berkat manusia daripada Keberkatan Allah, (adakah manusia yg memberikan berkat kepada kita?). Riak..."ya..aku di Jalan TuhanKU..."..adakah ia sekadar laungan? "aku tidak pedulikan yang lain janji ramai yang menyokongku"... (sebagi contoh shj)...

Secara realitinya, kita sering mengharapkan ganjaran dan manfaat dengan apa yang kita lakukan...Beriman, Yakin dan setialah kepadaNYA..InsyaAllah..dengan niat hanya mengharapkan KEREDHAAN dariNYA..Allah tidak akan sia-siakan kita..dan tidak sesekali DIA berpaling untuk memberikan nikmat kepada kita..tetapi jike berpaling dariNYA....ingat, dan sentiasa bermuhasabah diri.. DIA amat berkuasa dan DariNYA kite dijadikan kepada Dia kita kembali...dan Dunia ini hanya tempat persinggahan yang singkat, jika kita tidak memanfaatinya..rugi yang nyata. Sesungguhnya saya mengingati diri saya sendiri...

" Ya Allah , Ya TuhanKu..Sesungguhnya aku bermohon kepadaMu bahawa bagiMu segala puji-pujian, tiada tuhan melainkan Engkau yang satu. Tiada sekutu bagi Engkau yang Maha Memberi anugerah, yang Maha Mencipta langit dan bumi, yang Memiliki Keagungan.

p/s :-
1-akhir-akhir ni agak kerap pula update blog, duduk dalam "dilema fitnah amanah"
2-tikar tahajudku agak kekeringan kebelakangan ini, adakah itu tanda aku makin jauh dariNya..ya Allah ampunilah aku
3-terasa sedih bila mengenangkan percaturan "catur" yang pernah dilakukan.. Adakah ia membawa kebaikan atau sebaliknya?
4-zikir kematian terlalu jauh dari lafaz ini.. Adakah Allah sedang murka kepadaku
5-persepsi yang berbeza menyebabkan selalu berlaku salah faham..maafkanku sahabat..bukan niatku
6-memikirkan "baitul muslim"=>

Wallahu'alam=>

2 comments:

Anonymous said...

kenapa semakin hari...semakin sukar utk bangun tahajjud
aku inginkn rasa kehambaan yg tinggi dalam diri ini
Ya Allah, kuatkan kami...

mafiasolleh said...

ya Allah..kami hanya hamba yang tiada kekuatan langsung..segalanya hanya milikMu..engkau berikanlah kami rahmat dan hidayahMu..

terkenang manis dan indahnya duduk di taman tahajud di bawah rimbunan pohon zikir..

Post a Comment

 
Design by Pocket
This template is brought to you by : allblogtools.com Blogger Templates