Thursday, October 28, 2010

Cerita Santai

Thursday, October 28, 2010

DAUN dan CINTA


Pada suatu pagi di satu sekolah menengah,ada seorang pelajar bertanya pada seorang guru yang sedang mengajar.Ketika itu, guru tersebut sedang menyentuh mengenai kasih dan sayang secara am.Dialog di antara pelajar dan guru tersebut berbunyi begini :


Pelajar : Cikgu, macam mana kita nak pilih seseorang yang terbaik sebagai orang paling kita sayang? Macam mana juga kasih sayang itu nak berkekalan?


Cikgu : Oh, awak nak tahu ke?.Emmm, baiklah, sekarang kamu buat apa yang saya suruh , mungkin kamu akan dapat jawapannya.


Pelajar : Baiklah, apa yang saya harus buat?


Cikgu : Kamu pergi ke taman sekolah yang berada di luar kelas sekarang juga. Kamu berjalan di atas daun di situ dan pilih mana yang PALING cantik tanpa menoleh ke belakang lagi walaupun sekali. Dan kamu petiklah daun yang PALING cantik yang berada di depan kamu tersebut dan selepas itu bawa balik ke kelas.


Pelajar : Ok. Saya pergi sekarang dan buat apa yang cikgu suruh.


Apabila pelajar tersebut balik semula ke kelas, tiada pun daun yang berada di tangannya. Maka cikgu pun bertanya kepada pelajar tersebut.


Cikgu : Mana daun yang cikgu suruh petik?


Pelajar : Oh, tadi saya berjalan diatas daun dan sambil memandang daun yang berada di situ, saya carilah daun yang paling cantik.Memang ada banyak yang cantik tapi cikgu kata petik yang paling cantik maka saya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang paling cantik tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi sampai di penghujung taman , saya tak jumpa pun yang paling cantik. Mungkin ada di antara yang di belakang saya sebelum itu tapi dah cikgu cakap tak boleh menoleh ke belakang semula, jadi tiadalah daun yang saya petik.


Cikgu : Ya, itulah jawapannya. Maknanya, apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan kita sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang itu,kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti daun tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas.

ULAMA" vs PRAMUGARI


Seorang ulamak sedang berada di dalam sebuah kapal terbang untuk ke sebuah negeri. Apabila tiba waktu solat, dia pun ke tandas untuk berwudhuk. Oleh kerana tandas di dalam kapalterbang terlalu kecil, maka beliau terpaksa membuka pintu tandas itu ketika berwudhu.


Tatkala beliau mengangkat salah satu dari kakinya ke tangki (washing
basin), seorang peramugari telah ternampak perbuatan ulamak itu dan menegurnya.

Peramugari: (dengan suara dikeraskan..) Tuan tidak boleh memasukkan kaki
ke dalam tangki tu, sebab ia akan mengotorkan tangki.

Ulamak: (dengan suara lembut dan penuh rendah diri...) Berapa kali saudari mencuci muka saudari dalam satu hari?


Peramugari: (dengan sifat angkuh...) Kebiasaannya sekali atau dua kali
dalam sehari.

Ulamak: (dengan sifat bersahaja....) Saya mencuci kaki saya lima kali dalam sehari, bererti kaki saya lebih bersih dari muka saudari.

Wallahu'alam=>
"agent of change"


Monday, October 25, 2010

Sayang Baginda Kepada UmmatNYA

Monday, October 25, 2010

video

Wahai seorang kekasih
Telah lama kau dirindui
Pilu sedih dalam kerinduan
Menangis pun tak berair mata
Namun hati tetap gembira
Syafaat mu menanti disana

Sungguh tabahnya hati mu
Menanggung derita yang melanda
Biarpun perit pedih tersiksa
Kerana umat, kau tempuhi jua

Wahai Rasul, kaulah segalanya
Contoh terbaik umat akhir zaman
Akhlak mu tinggi kan kami jejaki
Sifat mu sempurna pelengkap peribadi

Wahai Rasul kami merindui
Sinaran wajah mu mendamaikan jiwa
Manis senyuman mu penawar hiba
Di hati kami kaulah segalanya


Wallahu'alam
"agent of change"

Saturday, October 23, 2010

Kekasih

Saturday, October 23, 2010
video

Kasih telah terbina sebuah mahligai
Menjadi tanda Agungnya cinta kita
Kasih telah ku binakan sebuah istana
Menjadi tanda cinta sejati

Megah menghiasi taman kasih kita
Dan diringi haruman firdausi
Dikaulah permaisuri di hati suami
Penyejuk mata penenang di hati

Tapi angin yang mendatang
Bagaikan badai yang melanda
Kau pergi dulu tanpa menunggu ku
Kerna takdir ku relakan jua

Kekasih akan ku pahatkan doa ku
Di dalam lena dan jua jagaku
Kekasih akan ku sirami pusaramu
Dengan cinta sejati

Andai takdir kita bersama lagi
Ku ingin hidup bahgia bersama mu

Wallahu'alam
"agent of change"

Tuesday, October 19, 2010

Sekadar Lelaki Biasa

Tuesday, October 19, 2010
video

Wajah nan rembulan
Meruntun jiwaku
Tiap bait tutur kata
Penuh keimanan

Tetapi diriku
Berbeda denganmu
Aku hanya insan penuh kejahilan

Adakah mungkin kan ku miliki kasih
Atau sekadar dalam hati

Ya Allah perkenankan doaku
Jadikan ku halal baginya
Menemani mimpi indahku
Ku bertanya...

Adakah harus ku kata
Ku sayang dia
Ku cinta dia
Siapalah aku
Sekadar lelaki yang biasa

Cintaku tak bererti memilikinya
Tapi cukup sekadar doa
Bahgiaku untuknya

Friday, October 8, 2010

Tazkirah: Yang Mana Lebih Utama?

Friday, October 8, 2010

"Kalau takut bekorban jangan sesekali bebicara tentang pejuangan", pesan seorang akhi kepada aku suatu ketika dulu. Dalam mengenang dan menilai tindakan diri ini, kadang-kadang terfikir adakah aku terlalu mendesak? Allah lebih mengetahui. Kadang-kadang ada benar juga kata masyarakat kepada sesebuah jemaah. Mereka hanya pandai bermain kata "dakwah" di dalam lingkungan mereka sahaja. Membiarkan masyarakat luar. Mungkinkah ini kifarah Allah kepada ahli gerakan. Mereka malas, terlalu banyak beralasan, meletakkan kepentingan Allah kedua dan pelbagai lagi pekara yang tidak dapat dikatakan secara zahir. Hanya mereka sahaja yang tahu. Meluangkan sedikit masa untuk mengangkat agama Allah saja sudah banyak beralasan, inikan pula jika diajak berjihad. Moga Allah memelihara hatiku ini dari beperasangka yang bukan-bukan.

انْفِرُواْ خِفَافًا وَثِقَالاً وَجَاهِدُواْ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ
"Berangkatlah kamu baik dalam keadaan senang atau susah, dan berjihadlah dengan harta dan jiwa kamu di jalan Allah. Yang demikian adalah lebih baik jika kamu mengetahuinya"
-atTaubah:41-


Ketika zaman Rasulullah, semboyan perang telah berkumandang untuk mengajak para muslimin berjihad dijalan Allah. Maka ada seorang tua yang ingin menyahut seruan itu, tetapi ditegah oleh anaknya kerana dia sudah uzur. Lalu ia mengadukan akan perihal ini kepada baginda Rasulullah. Maka turunlah ayat ini.

Ada juga riwayat yang mengisahkan bahawa kaum muslimin diperintahkan menyerang kota Tabuk. Pada waktu itu musim panas dan buah-buahan hampir masak yang mana merangsang mereka untuk duduk berteduh di bawah pokok tersebut sambil menikmati buah-buahan tersebut sehinggakan mereka merasa enggan meninggalkan tempat tersebut untuk melaksanakan perintah Allah. Maka turunlah ayat ini bagi mengingatkan mereka akan kewajipan melaksanakan sesuatu perintah dalam keadaan ringan mahupun berat.

Begitu juga kita sebagai pelajar, samada lulus atau gagal perlulah sentiasa istiqamah dalam perjuangan ini. Pejuangan ini menuntun kita untuk bekorban hatta dengan harta dan jiwa sekali pun. Allah menyebut pengorbanan harta terlebih dahulu kerana nilai harta itu lebih bermakna dari jiwa manusia itu sendiri dewasa ini. Mereka sanggup bekorban nyawa, masa dan tenaga demi mencari dan menjaga harta mereka. Ilmu atau pelajaran juga adalah salah satu harta yang mana jika kita menggunakannya sebaiknya, ia akan menjadi bekalan untuk kita di akhirat kelak.

Cuba kita bahagikan kepentingan ini kepada 2 iaitu kepentingan diri dan kepentingan Allah. Kita senaraikan semua aktiviti kita sepanjang hari selama seminggu. Cuba kirakan berapa lama masa yang kita peruntukan untuk kepentingan diri (eg: main, belajar, menonton movie dll) dan bandingkan ia dengan kepentingan Allah (eg:solat fardhu, tahajud, bedakwah, usrah dll). Pasti anda akan melihat ketidakseimbangannya. Kadang-kadang ada antara kita yang sanggup membelakangi kepentingan Allah dengan mendahului kepentingan diri seperti menonton movie dll. Sebagai pelajar kadang kita takut meninggalkan study kita atau study group kita walau seketika untuk menyampaikan risalah dakwah. Adakah mereka tidak yakin akan janji Allah. Orang yang membantu agama Allah pasti akan memperolehi kemenangan(kejayaan). Ingatlah "jangan terpedaya dengan nikmat muda kerana tua bukan syarat mati" dan "jangan terpedaya dengan nikmat sihat kerana sakit bukan syarat untuk mati'. Adakah kita menanti usia tua kita untuk berdakwah. Wahai dai'e, jangan kamu digelar "peruntuh medan dakwah" ini kerana kamu yang beralasan dan bermalas-malasan.

فَإِن رَّجَعَكَ اللّهُ إِلَى طَآئِفَةٍ مِّنْهُمْ فَاسْتَأْذَنُوكَ لِلْخُرُوجِ فَقُل لَّن تَخْرُجُواْ مَعِيَ أَبَدًا وَلَن تُقَاتِلُواْ مَعِيَ عَدُوًّا إِنَّكُمْ رَضِيتُم بِالْقُعُودِ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَاقْعُدُواْ مَعَ الْخَالِفِينَ
"Maka jika Allah mengembalikan kamu (Muhammad) kepada suatu golongan dari mereka (orang-orang minafik), kemudian mereka meminta izin kepadamu untuk keluar (bagi beperang), maka katakanlah, "kamu tidak boleh keluar bersamaku selama-lamanya dan tidak boleh memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kamu telah rela tidak pergi beperang sejak awal. Kerana itu, duduklah (tinggallah) bersama orang yang tidak ikut beperang""
-atTaubah:83-


Ayat tersebuat adalah saranan Allah. Jika diteliti berkaitan asbabul nuzul ayat (atTaubah:81-83) maka diketahuilah Allah sendiri yang menyarankan supaya DIKECUALIKAN golongan-golongan yang pernah diajak atau diperintahkan untuk berjuang tetapi memberi alasan untuk DIASINGKAN. Ingatlah kita adalah hamba dan DIA adalah pencipta. Tiada pangkat setinggi pangkat hamba yang akan kita miliki. Jadi mengapa kita perlu mengetepikan kepentingan Allah sebagai nombor 2 dan meletakkan kepentingan diri sebagai nombor 1? Sama-sama kita fikir dan renungkan.

Wallahu'alam
"agent of change"
 
Design by Pocket
This template is brought to you by : allblogtools.com Blogger Templates